Kamis, 29 April 2010

Non-Farmatological Pain Managemen

Teknik Relaksasi

Menganjurkan pasien untuk menarik nafas dalam dan mengisi paru-paru dengan udara, menghembuskan-nya secara perlahan-lahan, melemaskan otot-otot tangan, kaki, perut, punggung serta, menulangi hal yang sama sambil terus berkosentrasi hingga didapati rasa nyaman, tenang dan rileks.

Teknik relaksasi didasaarkan pada keyakinan bahwa tubuh berespon pada ansietas yang merangsang pikiran karena nyeri/kondisi penyakitnya. Teknik relaksasi dapat menurunkan ketegangan fisiologis. Teknik ini dapat dilakukan dengan kepala ditopang dalam posisi berbaring/duduk di kusi hal utama yang dibutuhkan dalam pelaksanaan teknik relaksasi adalah klien dengan posisi yang nyaman, klien dengan pikiran yang beristirahat dan lingkungan yang tenang. Teknik relaksasi banyak jenisnya, salah satunya adalah relaksasi autogenik, relaksasi ini mudah dilaksanakan dan tidak beresiko.

Distraksi

Teknik Distraksi adalah teknik yang dilakukan untuk mengalihkan perhatian klien dari nyeri, teknik distraksi yang dapat dilakukan adalah:

a. Melakukan hal yang sangat disukai, seperti membaca buku, melukis menggambar disebut dengan tidak meningkatkan stimulus pada bagian tubuh yang dirasa nyeri.

b. Melakukan kompres hangat pada bagian tubuh yang dirasakan nyeri.

c. Bernafas lembut dan berirama secara teratur

d. Menyanyi berirama dan menghitung ketukannya.

Terapi Musik

Terapi musik adalah proses interpersonal yang digunakan untuk mempengaruhi keadaan fisis emosional, mental, estetik, dan spiritual untuk membantu klien meningatkan/mempertahankan kesehatannya.

Massage/Pijatan

Merupakan manipulasi yang dilakukan pada jaringan lunak yang bertujuan untuk mengatasi masalah fisik-fungsional/terkadang fisiologi. Pijatan dilakukan dengan penekanan terhadap jaringan lunak baik secara terstruktur/tidak, gerakan-gerakan/getaran, dilakukan menggunakan menggunakan bantuan media ataupun tidak.

Beberapa teknik massage yang dapat dilakukan untuk distaksi adalah sebagai berikut:

a) Remasan, usap otot bahu dan remas secara bersamaan.

b) Selang-seling, tangan memijat punggung dengan tekanan pendek cepat dan bergantian tangan.

c) Gesekan, Memijat punggung dengan ibu jari, gerakannya memutar sepanjang tulang punggung dari sacrum ke bahu.

d) Eflurasi, memijat pungung dengan kedua tangan, tekanan lebih halus dengan arah berlawanaan menggunakan gerakan meremas.

e) Petriasi, menekan punggung secara horizontal, pindahkan tangan anda dengan arah berlawanan menggunakan gerakan meremas.

f) Tekanan menyikat secara halus, tekan punggung dan ujung-ujung jari untuk mengakhiri pijatan.

Guided Imaginary

Guided Imaginary yaitu upaya yang dilakukan untuk mengalihkan persepsi rasa nyeri dengan mendorong pasien untuk mengkhayal dengan bimbingan tekniknya, sebagai berikut:

  1. Atur posisi yang nyaman pada klien
  2. Dengan sura yang lembut, mintakan klien untuk memikirkan hal-hal yang menyenangkan/pengalaman yang membantu penggunaan semua indera
  3. Mintakan klien untuk tetap berfokus pada bayangan menyenangkan sambil merelaksasikan tubuhnya.
  4. Bila klien tampak rileks, perawat tidak perlu bicara lagi.
  5. Jika klien menunjukan tanda-tanda agitasi, gelisah atau tidak nyaman perawat harus menghentikan latihan dan memulihkannya lagi ketika klien siap.

Akupuntur

Akupuntur adalah teknik pengobatan tradisional yang berasal dari cina untuk memblok chi dengan menggunakan jarum dan menusukannya ke titik tubuh tertentu yang bertujuan untuk menciptakan keseimbangan yin dan yang.

Kesimpulan

Setiap individu membutuhkan rasa nyaman, kebutuhan rasa nyaman ini dipersepsikan berbeda pada tiap orang. Dalam konteks asuhan keperawatan, perawat harus memperhatikan dan memenuhi rasa nyaman. Gangguan rasa nyaman yang dialami oleh klien diatas oleh perawat melalui intervensi keperawatan. Intervensi keperawatan dalam mengatasi masalah nyeri berupa non-farmatological pain managemen antara lain distraksi, relaksasi dan guided imaginary selain itu terdapat pula beberapa therapy non-farmatological yang dapat dilakukan untuk mengatasi nyeri seperti akupuntur oleh akupunturistik, terapi musik, pijatan dan guided imaginary yang dilakukan oleh seseorang yang ahli dibidangnya dan disebut sebagai therapist.


http://winddyasih.wordpress.com/2008/12/15/non-farmatological-pain-managemen

Kebutuhan Dasar Manusia, Aziz Alimul H, Salemba media.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Dalam rangka menambah pengetahuan kami, diharapkan untuk memberikan komentar atas artikel kami. Trimakasih.

Perhatian!

| Boleh Copy paste, tapi kalo anda tidak keberatan mohon cantumkan sumber dengan linkback blog ini. |
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Silahkan gabung!